Kapasitas Rawat Inap RS

“Jumlah tempat tidur 150, yang indikasi rawat inap 155, maka akan diberitakan bahwa 5 pasien ditolak RS”… Ungkapan ini benar, tetapi masih belum tepat.

Kalau total beds 150, maka operasional yang efektif mensyaratkan hanya terisi sekitar 80% (itung-itungannya agak kompleks, itu estimasinya). Artinya hanya digunakan sekitar 120. Disebut efektif, bukan sekedar soal itung-itungan bisnis. Diperhatikan juga soal tingkat kelelahan. Ini juga bukan sekedar itung-itungan uang lembur, tetapi meminimalkan risiko kesalahan. Ini pun bukan semata-mata kesalahan petugas (human error), tetapi “kesalahan sistem” karena tidak sempatnya terjadi rotasi bed, agar menjadi bersih setelah seorang pasien pulang atau meninggal, sebelum harus diisi oleh pasien lain.

Sebelum soal kesalahan, ada juga faktor lain. Harapannya, pasien dengan infeksi misalnya, harus disendirikan, tidak bersama-sama pasien lain. Pasien anak-anak, dipisahkan dari pasien dewasa. Bahkan, di satu ruangan, seharusnya pasien laki-laki tidak berdampingan tempat tidurnya dengan pasien perempuan. Jadilah angka sekitar 80% itu yang dipakai, agar “efektif” untuk banyak alasan.

Lebih dari itu, sisa bed yang belum dipakai, juga merupakan bagian dari Surge Capacity. Kalau semua bed diisi, bagaimana bila tiba-tiba ada KLB (Kejadian Luar Biasa – bukan KLB Partai), atau KLL dengan korban massal, atau bencana alam? Mau dikemanakan mereka? Ini merupakan bagian dari Surge Capacity tersebut.

Jadi, ungkapan itu harus dirinci lagi, agar tidak tergesa-gesa menarik simpulan. Mari saling bercermin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*

Skip to toolbar